Tuesday, November 2, 2010

Tak Perlu Tipu

Ini adalah untuk para wanita yang selalu menggunakan alasan "Datang bulan" bila ditanya mengapa tidak sembahyang.

Apa kata kalian berhenti saja menggunakan alasan itu?

Berterus-terang.

Beritahu perkara sebenar.

Sebenarnya kalian takut untuk sembahyang, bukan? Kalian takut untuk berwudhuk, bukan? Kerana berwudhuk boleh mengakibatkan muka tegang macam Anita Sarawak, bukan?

Aku dah agak dah.

Monday, October 18, 2010

Mengata Dulang Paku Serpih

The pot has to call the kettle black.
Because calling the kettle nigger is just plain rude.

Tuesday, October 12, 2010

Derma Darah

Sebelum bermula, ingin aku memberi peringatan supaya tak payah ada yang nak buat lawak 'derma dara' Samy Vellu, ya?

Okey.

Kali pertama aku derma darah adalah sewaktu aku masih belajar di UiTM, Shah Alam kira-kira 8 tahun lalu.

Iya, 8 tahun lalu. Siapa kata aku tua, lebih baik kau berambus dari sini sekarang!

Aku kata berambus!

Ha.. Aku nak cakap apa tadi?

Oh ya, derma darah.

Pada waktu itu, kempen derma darah oleh Kementerian Kesihatan diadakan di kampus kami. Semua jururawat dan doktor yang dihantar untuk kempen ini memang cantik dan kacak dan muda. Sedaplah mata memandang. Kiranya kalau sakit dicucuk jarum pun, sakit itu akan hilang serta-merta bila terpandang wajah semua jururawat dan doktor itu.

Tiba giliran aku untuk menderma darah. Gemuruh.

Salah satu benda yang aku benci tentang diri aku ialah bila aku gemuruh atau malu aku akan menggunakan 'jenaka' sebagai mekanisme pelindung (defence mechanism). Jenaka yang dimaksudkan di sini adalah lawak-lawak yang tak kelakar. Lawak-lawak awkward. Tahu?

Jururawat cantik mula mengambil nota maklumat peribadi aku. Jadi bila dia tanya, "Jenis darah?", aku dengan kononnya kelakar menjawab, "Darah bangsawan, cik."

Suasana yang mulanya sunyi mula diisi dengan gelak tawa.

Gelak tawa aku sendiri.

Gelak tawa aku seorang.

Tuesday, August 24, 2010

This Is Just to Say

I have eaten
the plums
that were in
the icebox

and which
you were probably
saving
for breakfast

Forgive me
they were delicious
so sweet
and so cold

William Carlos Williams

Thursday, April 22, 2010

iPhone Auto-Correction

Siapa pengguna iPhone di sini angkat tangan.

Okey, jadi kamu tentu faham tahap sakit hati aku setiap kali bila menaip sms dalam Bahasa Malaysia bila menggunakan iPhone, kan?

Eh, lupa pula. Turunkanlah tangan tu.

Ha, bila menaip sms dalam Bahasa Malaysia, sistem auto-correction iPhone akan menukar perkataan Bahasa Malaysia yang ditaip kepada perkataan Bahasa Inggeris ejaan terdekat. Contohnya, perkataan 'kita', auto-correction akan tukarkan dengan selamba jadi 'kits', perkataan 'garit' jadi 'gator'. Cubalah, kalau tak percaya.

Baru-baru ini, aku mendapat khabar berita yang salah seorang bekas kekasih aku telah dikurniakan seorang anak. Ini bekas kekasih yang berpisah dengan aku dengan cara yang tak begitu aman. Malaslah cerita tentang cara berpisah. Nanti kamu (aku) nangis, susah.

Jadi aku dengan baik hatinya menghantar sms kepada dia. Aku taip 'Hey you. Anak sihat? :)' lalu terus tekan send. Tanpa aku sedari, si bodoh iPhone punya auto-correction telah meng'correct'kan ayat aku.

Jadi, sms yang bekas kekasih aku terima ialah, 'Hey you. Anal sihat? :)'

Tak payah tahulah dia reply apa.

Cerita Panas

Sebagaimana kamu semua tahu, kebelakangan ini, cuaca memang panas. Panas semacam.

Ah! Aku dah tak reti menulis. Hampir setahun tak kemaskini blog. Maaf. Aku tak suka intro itu. Aku cuba lagi sekali. Okey?

Okey.

Sebagaimana kamu semua tahu, kebelakangan ini, cuaca memang panas. Panas gila babi.

Aku bukan puteri lilin. Aku boleh tahan terik (Rujuk pada warna kulit, Accapan putih sikit dari aku. Percayalah). Tapi aku can't help but to merungut sekali-sekala bila berada dalam keadaan panas terik.

Aku tak kisah kalau sesiapa di sekeliling aku merungut akibat panas, sebab aku faham. Cuma aku tak tahu bagaimana untuk respon. Jadi kalau orang merungut panas, aku diam saja dan cuba bantu dengan meniup-niup ke arah orang itu. Tak membantu sebenarnya tapi aku beri diri sendiri 'A' untuk effort.

Akan tetapi, setiap kali aku kata "Wei, panas gila weiiii", kebanyakan orang di sekeliling aku akan memberi respon yang sama. Dari waktu aku sekolah rendah lagi.

Aku : Wei, panas gila wei.
Rakan Sekerja : Sabarlah. Neraka lagi panas.

Aku : Wei, panas gila wei.
Ustazah : Kamu tahu tak api neraka itu jauh lebih panas? Ini sikit je pun kamu tak tahan.

Aku : Wei, panas gila KL sekarang wei.
Kawan : Kau tahu tak Melaka lagi panas? (Oh, ni kawan aku yang tinggal di Melaka cakap, respon ni saja yang berbeza)

Aku : Wei, panas gila wei.
Bos : Api neraka punya panas berjuta-juta kali ganda lagi panas dari ini. Jom cari kuih bengkang. Saya teringin.

Aku ada masalah dengan respon tersebut sebab aku tak puas hati.

Yang dia orang yakin sangat aku akan masuk neraka apasal?

Jangan jawab.