Saturday, October 25, 2008

Labuhkan Punggung Kamu Di Sebelah Aku, Aku Mahu Beritahu Sesuatu Yang Berguna Buat Pertama Kalinya.

Kawan : Wei, nusyuz tu apa aa?

Pada mulanya aku tak pasti betul ke tak apa yang aku dengar.

Jebon : Apa soalan kau? Tolong ulang lagi sekali.

Kawan : Nusyuz, nusyuz. Apa maksud dia?

Aku fikir, 'Biar betul dia tanya aku soalan taraf tadika macam ni. Takkan itu pun dia tak tahu?'.

Jebon : Kasut barulah. (nada riak dan muka serius)

Kawan : Haaaaaaaaaaaaaaaa? (tidak percaya apa yang didengarinya)

Jebon : (buat muka 'itu pun tak tahu ke/son, you on crack')

Kepada semua yang membaca, ingat ini; nusyuz dan nu shooz adalah dua perkara yang berbeza. Jangan memalukan diri kamu.

Biarlah aku malu sendirian.

Friday, October 24, 2008

Sebab Badan Aku Bukan Macam Badan Malek Noor

Telefon bimbit aku sudah berusia lebih kurang 2 tahun.

Setiap kali orang melihat telefon bimbit aku mereka akan berkata "Ni handphone ke remote control aircond?". Aku tak faham kenapa. Hmm...

Selain dari alat kawalan jauh penghawa dingin, telefon bimbit aku juga sering dikatakan sebagai alat yang sesuai dibaling ke arah anjing. "Boleh baling kat anjing ni." Itu lagi satu ayat penyata yang aku kurang faham. Kenapa aku nak baling telefon bimbit aku pada anjing? Anjing itu nak buat panggilankah? Hmm...

*****

Pagi Selasa yang lalu, aku berjalan kaki ke klinik gigi di belakang rumah aku di SS15 ni. Gigi aku sakit, berlubang. Perjalanan dari rumah aku ke klinik gigi mengambil masa kurang dari 5 minit, tetapi kalau naik kereta akan mengambil lebih kurang 8 minit. Iya, setelah dibuat kiraan dalam bentuk lazim, aku jimat 3 minit.

Klinik yang aku kunjungi itu tiada pesakit lain kecuali aku. Aku gembira sebab tak perlu tunggu lama.

Setelah 5 minit menunggu doktor gigi menghabiskan sarapannya, nama aku dipanggil.

Aku masuk ke dalam bilik rawatan dan duduk di atas kerusi pesakit yang cool itu.

Nganga.

Ngaaaaaaaaa (bunyi nganga).

Doktor kata aku perlukan rawatan kanal akar (root canal). Aku tak tahu rawatan kanal akar itu apa, jadi aku beritahu pada doktor "Tolong beri masa sehari atau dua hari untuk saya berfikir."

Bunyi rawatan itu agak mengerikan, sebab itu aku tak mahu teruskan saja rawatan dan minta lebih masa untuk berfikir. Fikir konon. Padahal aku nak balik rumah dan Google apa ke jadahnya root canal ni. Oh, dan aku perlu tanya Baini. Pasti dia tahu. Dia pakar tentang pergigian. Dia ada gigi yang berbentuk seperti belalang. Cool kan?

Setelah membayar RM25 untuk ubat penahan sakit dan antibitotik, aku berjalan kaki menuju pulang ke rumah.

Semasa dah hampir nak tiba rumah, ada 2 orang pelajar Taylor's College berbangsa Cina berlari-lari dan menjerit ketakutan. Aku fikir 'Main kejar-kejar ke ni? Tak mungkin. Ada flasher kut. Patutkah aku lari sama? Hmm.. Tak perlulah. '

Kawasan rumah aku banyak flasher dan anjing gila kebelakangan ini. Memang bahaya. Aku sudah buat aduan pada MPSJ, tapi tindakan masih belum diambil.

Aku teruskan perjalanan. Dua orang gadis Cina yang berlari ketakutan tadi dah hilang dari pandangan. Laju betul dia orang lari.

Lagi 25 tapak nak sampai ke rumah aku, ternyata sangkaan aku meleset. Dua gadis tadi bukan dikejar flasher tetapi dikejar anjing gila.

Dan sekarang anjing gila yang paras fizikalnya lebih ganas dari Malek Noor itu sedang berlari ke arah aku.

Ke arah aku.

Aku jadi keras.

Kaku.

Can't. Think.

Cemas.

Hanya satu perkara saja yang terlintas di fikiran. Perkara yang selama ini aku tak fahami.

Sekarang aku sudah faham.

Hasilnya : Telefon bimbit aku separa berkecai dan perlu disamak.

Alasan Kukuh

Kebelakangan ini aku memang sibuk. Aku baru beli dvd siri tv Weeds musim keempat.

Untuk menambah lebih perasaan, aku tonton semula musim pertama, kedua dan ketiga. Dah habis tonton ketiga-tiga musim, barulah aku tonton musim keempat.

Oh, Nancy Botwin...


Monday, October 13, 2008

Wan Zai Y'All 2

Wan Zai adalah ibu kepada Mat Nor. Hubungan aku dan Wan Zai memang tidak rapat. Sangat tidak rapat sampaikan kadang-kadang dia terlupa nama aku.

Aku sebenarnya takut dengan dia. Aku rasa bukan aku seorang saja. Satu keluarga takut dengan dia. Satu kampung belakang rumah aku takut dengan dia.

Sebenarnya sesiapa yang kenal dia, akan takut dengan dia.

Aku rasa salah satu sebab kenapa orang takut pada dia adalah ekspresi kekal muka batu dia yang seolah-olah sedang kata 'Mess with the best, die like the rest' itu (namun begitu, aku tak rasa dia pernah tonton filem Hackers). Dari sini aku dapat fikir sendiri yang arwah datuk aku dulu sah-sahlah tidak jatuh cinta dengan Wan Zai pada pandangan pertama. Mungkin selepas pandangan keenam baru arwah datuk aku memulakan aktiviti ice breaking.

Macam mana agaknya orang zaman dahulu mengurat? Takkan arwah datuk aku kata "Do you have a map? Because I just keep on getting lost in your eyes", kut. Dan aku rasa zaman itu mengurat dengan membuat bunyi tikus guna mulut belum direka cipta lagi. Mungkin arwah atuk aku kata "Assalamualaikum kak long! Tak jawab berdosa". Kut.

Naaah..

Baik. Mari kita berbalik semula kepada topik asal ; Wan Zai ditakuti.

Wan Zai bukan sahaja ditakuti, dia juga tidak digemari oleh ramai orang.

Ramai yang suka bercakap perihal yang tidak berapa baik tentang Wan Zai. Wan Zai ni mangsa gosiplah kiranya.

Macam Fasha Sandha.

Aku tak boleh nak salahkan mereka yang bergosip tentang dia. Mana ada manusia yang sempurna. Wan Zai pun tidak sempurna. Semua yang terjadi pasti ada sebab. Kan?

Kan.

Jadi, gosip terbaru yang aku dengar tentang Wan Zai adalah dia membela hantu dan mengamalkan ilmu hitam. Hantu jenis apa aku tak pasti. Yang pasti, aku harap hantu yang dibela itu tak tahu baca blog.

Perlukah aku melakukan apa-apa tentang ini? Perlukah aku kaji hantu apa yang dibela? Perlukah aku siasat kesahihah berita ini?

...

Tak perlulah.

Nenek kamu bela kucing, nenek aku bela hantu.

Satu konsep.

Sunday, October 12, 2008

Entri Tanpa Guna 4

Pada mulanya, aku ingin menanyakan soalan ini kepada si ahli fizik nuklear, Melayu Minimalis, di dalam ruangan Tanya Abang Minimalis Lagi! (rasa satu macam juga nak panggil dia 'abang')

Tapi, tak jadi.

Jadi aku kemukakan soalan ini kepada kamu semua :

Motorsikal apakah yang tidak boleh bergerak tetapi hanya boleh berpusing?

Saya ulang, motorsikal apakah yang tidak boleh bergerak tetapi hanya boleh berpusing?

*
*
*
*
*
*
*
*

Jawapan : Motorsikal yang di atas Hard Rock Cafe.

Sunday, October 5, 2008

Gara-Gara Tidak Suka Pakai Cape, Thongs, Push Up Bra, Tidak Berambut Panjang dan Tidak Obviously Powerful

I am Spider-Man
























Spider-Man
70%
Catwoman
60%
Superman
60%
Robin
50%
The Flash
50%
Green Lantern
50%
Supergirl
45%
Hulk
45%
Iron Man
45%
Wonder Woman
35%
Batman
35%
You are intelligent, witty,
a bit geeky and have great
power and responsibility.


Click here to take the Superhero Personality Quiz


60% Catwoman? Deng...

Quiz dicadang oleh rakan superhero, Green Lantern.

Wednesday, October 1, 2008

Wan Zai Y'all

Wan Zai adalah nama ibu kepada Mat Nor. Oleh sebab dia orang Perak, nama dia jadi Wan Zei (macam nak sebut zen tapi huruf 'n' di silentkan).

Kami, the cucus, tak panggil dia Wan Zai (nak kena penampar panggil nenek guna nama?). Kami panggil dia Mak Tua. Aku kesian juga sebab nama panggilan dia 'Mak Tua'. Masa dia mendapat cucu yang pertama, umurnya 40-an. Baru umur 40-an dah kena panggil Tua. Mesti dia tertekan ketika itu.

Kesian...

Tadi aku disuruh menghantar Wan Zai ke rumah makcik aku, Munah. Perjalanan dari rumah aku ke rumah Munah hanya mengambil masa 5 minit sahaja.

Dalam 5 minit tu Wan Zai sempat menasihati aku agar jangan buat perkara yang tak baik seperti tidur dengan lelaki bukan muhrim (what.. the.. fook..). Aku dengar sahaja. Dia kata lagi 'Kalau Jebon nak kahwin, cakap je kat bapak. Mesti bapak bagi.' Aku angguk-angguk dan geleng-geleng di masa yang sesuai.

Sempat pula dia bercerita tentang teman lelaki pertamanya yang bernama Anwar. Aku dengar lagi.

Aku agak kagum dengan memori Mak Tua yang boleh ingat nama teman lelaki pertamanya. Kenangan cinta dari tahun 1930-an. Lama dah kan?

Sewaktu dia turun dari kereta, aku ucapkan 'Selamat hari raya ya, Mak Tua.'

Dia jawab dengan senyuman, 'Okey, terima kasih sebab hantar Mak Tua ya, Aman..'

Aman?! Siapa Aman?!

Apa Khabar Orang Kampung?

Menurut kata Husni dan Magenta, mereka sudah 3 tahun tidak beraya di Malaysia. Lama kan? Tapi ada juga orang yang tak pernah langsung beraya di Malaysia. Contohnya, orang-orang Republic of Congo.

Aku hanya pernah menyambut Hari Raya di luar Malaysia satu kali sahaja.

Sejak umur aku lingkungan waktu aku sedar yang aku bodoh matematik tambahan, Raya memang kurang memberi makna pada aku.

Bagi aku, Raya hanya bermaksud cuti tanpa rehat, makanan-makanan yang menggemukkan, orang-orang yang tak dikenali/saudara mara datang ke rumah untuk makan makanan-makanan yang menggemukkan, orang-orang yang tak dikenali/saudara mara bertanyakan bila aku mahu kahwin dan filem-filem Yusof Haslam atau Prof. Razak Mohaideen atau drama-drama airmata seperti Pondok Buruk, Pondok Buruk 2, Quran Buruk, semualah buruk, di televisyen.

Aku tiada semangat raya. Ibarat budak orang putih yang baru mendapat tahu yang Santa Claus tidak wujud (Iya Haris dan Hadi, Santa tak wujud. Kenyataan ini menyakitkan, tapi kita kena tabah okay?).

Setiap tahun perasaan yang sama, kecuali tahun lalu.

Tahun 2007, sehari sebelum Hari Raya Aidilfitri yang mulia, aku dan keluarga selamat tiba di Newark Liberty International Airport. Mat Nor perlu ke New York City atas urusan kerja, dan kami paksa dia untuk mengheret kami bersama.

Aku sangat gembira kerana dapat beraya di Manhattan (The five boroughs confuse me, tapi Husni, kau tak payah explain, aku malas dengar).

Ini bermakna aku dapat lari dari rutin raya yang biasa.

Aku tak perlu hadapi cuti tanpa rehat, makanan-makanan yang menggemukkan, orang-orang yang tak dikenali/saudara mara datang ke rumah untuk makan makanan-makanan yang menggemukkan, orang-orang yang tak dikenali/saudara mara bertanyakan bila mahu kahwin dan filem-filem Yusof Haslam atau Prof. Razak Mohaideen atau drama-drama airmata seperti Pondok Buruk, Pondok Buruk 2, Quran Buruk, semualah buruk, di televisyen.

Aku dapat pecahkan tradisi raya aku.

Aku teruja.

Mata mula bersinar.

'Raya tahun ini, pasti seronok.'

Mat Nor mendapat jemputan untuk menyambut Hari Raya bersama orang-orang Malaysia yang lain di penjabat konsul Malaysia. Ia terletak berhampiran dengan ibu pejabat United Nations, jadi waktu itu aku sangat berharap dapat terserempak dengan Angelina Jolie.

Gagal.

Hampa.

Suasana raya di pejabat konsul itu tak begitu meriah. Makanan semua adalah makanan segera. Ketupat segera. Rendang segera. Semuanya segera!

Kalau ada mi segera memang aku mengamuk, apa kejadah pagi raya makan Maggi? Langgar prinsip.

Orang-orang Melayu di pejabat konsul itu semua peramah. Aku tidak rasa terpinggir pun. Mereka buat aku sekeluarga rasa selesa.

Tapi aku rasa seperti kehilangan sesuatu.

Aku rasa raya aku tidak lengkap.

Aku rasa janggal beraya tak pakai baju raya.

Aku rasa janggal beraya dalam kesejukan.

Aku rasa janggal tak dengar bunyi mercun.

Aku rasa janggal beraya makan makanan tak sedap (tapi menggemukkan).

Aku rasa... raya aku tidak lengkap.

Aku mahu cuti tanpa rehat.

Aku mahu makanan-makanan menggemukkan.

Aku mahu orang-orang yang tak dikenali/saudara mara datang ke rumah untuk makan makanan-makanan yang menggemukkan.

Aku mahu orang-orang yang tak dikenali/saudara mara bertanyakan bila mahu kahwin lalu
buat aku tertekan.

Dan ya...

Aku juga mahu filem-filem Yusof Haslam atau Prof. Razak Mohaideen atau drama-drama airmata seperti Pondok Buruk, Pondok Buruk 2, Quran Buruk, semualah buruk, di televisyen.

Aku tak reti beraya di New York.

'Kampung betul kamu ni!' kata Bini Mat Nor bila mata aku berkaca sebab tak dapat makan nasi himpit dan kuah kacang yang tak segera.

I guess, masih ada lebih sedikit makna dalam perkataan Raya bagi aku after all.

Sedikit.