Tuesday, August 26, 2008

Misi 2 (Mission. Bukan jururawat, tahu?)

Jika ada antara kamu yang kata tak pernah beli dvd cetak rompak, kamu adalah penipu.

Kedai dvd kegemaran aku adalah yang di SS2 Petaling Jaya. Di kedai SS2 ini terdapat banyak filem yang ada di antaranya tidak boleh didapati di mana-mana kedai dvd original terkemuka pun. Sebagai contoh, filem Underground. Dan box sets siri-siri tv kegemaran aku (Weeds!!!! Atau Samantha Who? sebab dia comel).

Aku suka.

Tapi aku perasan, jika aku minta tauke kedai itu dvd yang memang betul-betul sukar didapati, sebagai contoh filem Jepun 'Welcome Back, Mr McDonald' (Nais, kau kedekut!), dia akan cakap 'Aiyo, soli la, sudah habis wo itu..'

Padahal dia memang tak ada jual pun dvd filem tu. Tapi dia takkan mengaku yang dia tak jual, dia akan kata dah habis dijual, no matter what.

Kalau kamu bosan dan tiada apa untuk dibuat, sila pergi ke kedai dvd berhampiran dengan kamu dan cuba minta satu dvd filem yang tidak wujud.

Macam 'kawan kepada kawan aku' (aku takkan buat benda yang membuang masa begini, ahem), 'dia' pilih peribahasa secara rawak sebagai tajuk filem yang kononnya 'dia' cari.

'Bos, itu dvd 'Melukut Di Tepi Gantang' ada ka?'

'Aiyo, soli la, sudah habis wo itu..'

Selamat mencuba.

Kalau tak nak guna melukut di tepi gantang, boleh guna peribahasa yang lain. Sedikit-sedikit lama-lama jadi bukit ke, kacang lupakan kulit ke, sambil menyelam minum air ke.

Kalau tak tahu peribahasa, buka youtube, cari Karam Singh Walia.

Amaran keras : Mami Jarum atau Mami Jarum Junior bukan peribahasa.

Macam Mana Tak Jatuh Hati?


ungkapan laut di langit hitam
bintang dilihat dalam lautan
sangkutnya jala berukir hati
bagaikan cinta ku harap disisi
jaringan bibir bagaikan sesikat
nyiur dihanyut seimbas ombak
pohon ibu dilepas bayu
bagaikan hati menggisir batu
disinilah cinta menyerang aku
disinilah aku diserang kamu

-Bernice Chauly

Saturday, August 23, 2008

Misi (Mission. Bukan jururawat, tahu?)

Disebabkan gay juga membawa maksud happy, aku teringin nak pergi ke pandu-lalu McDonald's dan pesan satu Gay Meal untuk lihat reaksi orang yang mengambil pesanan makanan itu.

Mari.

Friday, August 22, 2008

Aku Banyak Belajar Geografi Menerusi Siri Tv Joe Jambul

Host (aku) : Di sini aku nak berkongsi tentang aku punya near-death experiences. Banyak kali juga aku mengalami kejadian di mana aku fikir aku sudah mahu menemui mati. Inilah kisah-kisahnya... (asap berkepul-kepul, host pun ghaib)

1. 1989 - Kudaku Lari Gagah Berani
Aku sekeluarga ke Kuantan untuk melawat kawan Mat Nor sepasang suami isteri yang bernama Aunty Yati dan Leslie Holmes. Leslie ni Mat Saleh. Dia handal bermain congkak walaupun tangannya 4 kali lebih besar dari lubang-lubang congkak.

Mereka ada seekor kuda putih. Aku rasa teruja bila melihat kuda itu lalu berkata 'Mat Nor, gua nak naikla kuda ni. Serius.' Mat Nor kata 'Wokay.' Rupa kuda putih itu memang sangat gagah dan kacak.

Aku tunggang kuda putih sambil terasa diri aku ni penunggang kuda profesional. Tapi tak sampai separuh bulatan padang aku tunggang kuda putih itu, ia mengamuk. Iya, kuda putih itu mengamuk dan meloncat-loncat dengan menggila. Aku? Aku terlontar jauh. Terlontar lalu terlantar.

Aku ingatkan aku nak mati ketika itu. Tapi tidak. Aku hanya mengalami sakit belakang yang kronik hingga kini.

2. 1990 - Yang Kurik Itu Kundi, Yang Merah Itu Saga
Di hadapan rumah aku ada banyak pokok saga. Proton Saga juga ada beberapa biji. Pada waktu ini, pemilik Proton Saga agak ekshen dengan Mat Nor sebab Mat Nor bawa kereta buruk bernama Datsun Laurel.

Berbalik kepada pokok saga. Aku sewaktu kecil memang senang untuk dihiburkan. Jadi aku suka mengutip biji-biji saga merah yang bertaburan di laman rumah aku. Aku kutip, aku kata 'Wow..' sambil besarkan mata dan aku simpan buat koleksi yang eksklusif sebab aku rasa kumpul setem tu leceh. Baik aku kumpul biji saga. Mudah dan murah. Koleksi eksklusif biji saga aku tu aku syampu setiap pagi dan simpan dalam gayung berisi air.

Satu hari, akibat terlalu bosan, aku ambil lebih kurang 4 biji saga dari koleksi eksklusif aku dan masukkan mereka ke dalam kedua lubang hidung aku. Aku nak pastikan hidung aku boleh memuatkan berapa biji biji saga. Aku lemas. 2 biji berjaya dikeluarkan. Lagi 2, agak degil. Aku berlari mencari Bini Mat Nor untuk mengadu. Bini Mat Nor panik. Aku lagilah panik.

Aku ingatkan aku nak mati akibat lemas ketika itu. Tapi tidak. Biji saga berjaya dikeluarkan dengan menggunakan tweezer.

3. 1989 - Anak Tekakku Bukan Anak Tekakku
Sewaktu kecil aku tak suka bermain dengan Barbie (tapi aku ada Ken). Aku lebih banyak alat permainan sukan ataupun yang ganas-ganas seperti peralatan polis, penangkap rama-rama, alat Red Indians dan yang lebih kurang begitulah.

Satu hari, kakak saudara aku dari Perak datang melawat. Aku ajak dia memanah menggunakan alat panah plastik aku. Entah macam mana, kami ended up bermain lawan pedang dengan menggunakan anak panah sebagai pedang.

Malang tidak berbau, kakak saudara aku terhunus anak panah tepat ke dalam mulut aku yang tengah ternganga-nganga menjerit 'Aaa tak kena! Aa tak kena!' Ha, ambik kau. Terdiam. Anak si panah tercucuk anak si tekak aku. Darah keluar melimpah. Mat Nor dan Bini Mat Nor terus berlari membawa aku ke SJMC.

Aku ingatkan aku nak mati ketika itu. Tapi tidak. Aku cuma tidak dibenarkan makan sambal belacan selama sebulan (Mat Nor dan Bini Mat Nor dari Perak, jadi aku memang dilatih untuk makan macam orang tua di kampung sejak dari tadika lagi).

4. 1992 - Kau Dah Gila Ke Setan?
Pada satu hari, rumah kami didatangi adik Mat Nor yang nombor..aisey, lupalah nombor berapa. Tapi nama sebenar dia kalau digabungkan dengan nama gelaran dia di kalangan anak-anak saudara akan menjadi Ranjang. Jadi kita panggil dia Ranjang dulu buat masa ini.

Ranjang datang ke rumah saja-saja untuk melawat. Waktu itu Mat Nor sedang bekerja dalam biliknya. Bila Mat Nor bekerja, tak ada siapa boleh mengganggu. Jadi Ranjang pun lepak bersama aku di ruang tamu. Aku kesian lihat dia bosan, jadi aku ajak dia main dam haji.

Aku sebagai kanak-kanak keliru yang tak punya kawan dan tak pernah memenangi apa-apa pastilah gembira di luar batasan apabila dapat mengalahkan Ranjang dalam permainan dam haji itu. Jadi aku pun menjerit-jerit menyambut kemenangan pertama aku. Aku mengaku, perbuatan aku ketika itu agak annoying, tapi aku 9 tahun dan tak ada kawan. Biarlah.

Oleh kerana tak tahan dengan jeritan kegembiraan aku dan juga kerana tak boleh menerima kekalahan, Ranjang mencekik aku dengan tangan lelaki 30-annya sambil menjerit 'Diam! Diam!'

Aku menjerit meminta tolong.

Datanglah Bini Mat Nor menyelamatkan aku dengan lagak superhero sambil menghalau dan mengugut Ranjang yang seperti orang hilang akal. Mat Nor yang tidak tahu apa-apa hanya mampu menjerit dari biliknya 'Oi, jangan happy sangat, nanti menangis!' (Happy kau kata? Aku dah separuh mati kena cekik dengan adik kau, kau kata aku happy?)

Aku ingatkan aku nak mati ketika itu. Tapi tidak. Bini Mat Nor sempat menyelamatkan aku dan sebab itu aku malas nak menang apa-apa permainan dan sengaja buat-buat kalah (alasan).

5. 2001 - Suntikan Padu Maut
Kejadian ini adalah kejadian yang aku rasa paling dekat dengan ajal.

Ia jatuh pada hari aku mengambil keputusan SPM di sekolah.

Aku yakin aku akan dibunuh dan dicincang oleh Bini Mat Nor. Sebelum masuk ke rumah dan menyerahkan slip keputusan pada Bini Mat Nor, aku memang dah siap-siap mengucap dah. Takut tak sempat.

Aku ingatkan aku nak mati ketika itu, akibat dibunuh Bini Mat Nor sebab menjadi satu-satunya pelajar dalam sekolah aku yang gagal Prinsip Akaun. Tetapi tidak. Aku tidak dibunuh.

Tapi aku telah membunuh harapan Bini Mat Nor. Dan rasa itu adalah lebih teruk.

Bini Mat Nor akauntan.

A Town Where Everyone Knows Everyone And Nothing Is What It Seems

Semalam aku terjumpa dvd siri tv kegemaran aku sewaktu aku kecil. Aku terus beli tak cakap banyak.

Siri tv itu adalah tak lain dan tak bukan, Twin Peaks.

Jadi aku akan mengadakan Twin Peaks marathon mulai dari sekarang.

P/S : Jika ada sesiapa yang terjumpa dvd siri tv Maero Attack (somersault berpusing!), sila beritahu aku. Ingat! Maero Attack. Oshin aku tak mahu. Sedih. Jika aku mahu sedih, aku boleh tonton Bersamamu TV3.

Thursday, August 21, 2008

Ada Sesiapa Yang Tahu Mana Aku Boleh Dapatkan Poket Doraemon?

Satu hari yang biasa. Aku beratur untuk membeli tiket wayang. Waktu itu, aku mahu menonton Susuk.

Dibelakang aku ada satu pasang kekasih. Seorang lelaki dan seorang perempuan yang berumur lewat 20-an.

Mereka bersembang dan aku dengan tidak sengaja terdengar perbualan mereka.

Aku terdengar sebab mereka sembang agak kuat dan aku agak dekat dengan mereka.

Si Lelaki : Eh, you still rasa yang Kamal tu gay ke lepas lepak dengan dia semalam?

Si Perempuan
: Tak dah.

Si Lelaki
: Kenapa you rasa dia gay masa first time jumpa dia?

Si Perempuan : Sebab dia pakai lawa sangat.. and dia nampak segak. Kemas je.

Si Lelaki : Oh, so you suka dia la?

Si Perempuan : You jangan nak mula eh.. (hampir menyampah)

Si Lelaki
: You suka ke orang-orang gay ni? (pause) Macam pengkid buruk depan kita ni. (merujuk kepada aku)

Si Perempuan : You ni kenapa? (sambil menyuruh Si Lelaki perlahankan suara)

Aku marah. Dia panggil aku pengkid buruk. Buruk tu aku boleh terimalah. Tapi aku bukan pengkid. Aku manusia tanpa label. Sama seperti semua orang.

Aku marah tapi aku tak lakukan apa-apa. Aku diam saja.

Terus beratur.

Terus dengar perbualan mereka.

Si Perempuan
: You jangan buat perangai kat sini please la.

Si Lelaki : You la, kata Kamal tu handsome apesal?

Si Perempuan
: Dah memang dia handsome.

Si Lelaki : So that's mean you suka dia lah kan?

Di situ peluang untuk aku bersuara.

Aku toleh dan aku kata, "Abang, bukan that's mean tapi that means. Abang salah. Saya betul. Satu markah untuk saya. Kosong markah untuk abang. Yang abang panggil saya pengkid buruk tu... that's mean."

'Next!' jerit jurutiket wayang.

Kan seronok kalau jurutiket tu jual susuk yang sebenar sekali dan bukan hanya tiket filem Susuk. Boleh aku cucuk satu dalam muka. Dan mungkin lain kali orang boleh melabel aku sebagai pengkid cantik pula.

Taklah terasa sangat.

Kut.

Entri tanpa guna 2

Teka-teki yang boleh membuatkan aku kena belasah jika aku berikan pada King Lhota jiran hip hop aku.

Teka-teki : Duit syiling apa yang paling gelap?

*
*
*
*
Jawapan : 50 Cent

Aku baru habis dengar syarahan selama 6 jam tanpa henti, maafkan aku. Please.


Manipulasi

Bercakap dengan Sue Anna Joe untuk pertama dan terakhir kali setakat ini.

Rantai Art Event,
MIA Arthouse,
2007

Jebon : Hello. Maaf, tumpang tanya. Paintings tu untuk dijual ke? (mumble, sebab memang semulajadi)

Sue Anna Joe : Huh? (sambil menjahit sesuatu)

Jebon : Tu.. paintings tu.. untuk dijual ke? (mumble lagi, sebab memang semulajadi)

Sue Anna Joe : (berhenti dari menjahit seketika untuk melihat muka aku) Huh?

Jebon : Takde apa-apa. Terima kasih. (senyum sambil maki diri sendiri sebab suka mumble. Lain kali cakap buka mulut! Mesti buka mulut!)

Di luar bungalow tersebut.

Kenalan Jebon : Dah rasa Sue Anna Joe punya Chocolah?

Jebon : Oh, aku baru je sembang dengan dia kat dalam tadi (nada angkuh, tak jawab pun soalan pasal Chocolah)

Kenalan Jebon : Iya ke?! Kau sembang apa dengan dia?

Jebon : Pasal paintings.

Kenalan Jebon : Waaah.. Kau kenal dia ke? (terpegun)

Jebon : Kenal la (dia je tak kenal aku). Aku kan kawan dengan dia kat MySpace.

Kenalan Jebon : Waahhh...

Jebon : (Kau tak tau ke dia ada 83,304 kawan di MySpace? Aku mungkin yang ke 73,283)

Aku baru potong rambut

Sekarang rambut aku sebijik macam ni. Rambut sahaja. Kening dan telinga tidak.
Tapi aku sangat teringin jika boleh membentuk kening aku menjadi bentuk logo Nike. Mungkin itu boleh membuatkan aku dipaparkan dalam I Got Shot In The City. Hm..

2 Orkid

Seorang lelaki menyambut harijadinya yang ke-98 dan memenangi loteri tetapi dia mati keesokan harinya dengan selamba.

Ironik.

(ayat pertama dipetik dari baris pertama lagu 'Ironic' nyanyian Alanis Morissette)

Sewaktu aku berumur 8 tahun, aku sangat aktif bersukan. Aku menjadi pemain badminton sekolah pada waktu itu. Aku tak ramai kawan, jadi aku jadikan raket badminton sebagai kawan karib. (Sekarang ada kawan aku yang badannya berbentuk seperti raket badminton. Kebetulan? Kebetulan)

Aku tak tahu mengapa, tapi orang-orang di sekeliling aku tak suka memberitahu aku benda atau informasi. Jadi pada satu hari, sedang aku didenda berdiri oleh Puan Chong (yang garang tapi hot) sebab tak hafal sifir 6, kelas aku didatangi Cikgu Ismail.

Cikgu Ismail kelihatan agak cemas. Dia ketuk pintu kelas dan minta kebenaran Puan Chong untuk berjumpa dengan aku sekejap.

Aku pun jadi cemas.

Aku berhadapan dengan Cikgu Ismail, tapi aku tak berani renung matanya sebab aku ingatkan dia nak marah aku. Jadi aku pun pandang bawah. Pandang arah kasut Cikgu Ismail. Dia pakai kasut ketupat warna cokelat. Alah, kasut yang ada anyaman kat depan tu. Kasut itu membuat aku teringat yang projek seni anyaman aku belum siap.

Cikgu Ismail kata, 'Jebon, awak tak tahu ke hari ni ada perlawanan badminton antara sekolah?! Kenapa awak tak datang gelanggang?'

Aku kata 'Tak ada orang beritahu saya pun cikgu?'

Cikgu Ismail kata lagi, 'Takpe, kita dah tak ada masa ni. Awak pergi siap sekarang. Saya tunggu awak di gelanggang. Cepat sikit!' Kemudian Cikgu Ismail terus pergi berlalu.

Aku bertambah cemas sebab aku tak bawa baju sukan. Hari tu aku tak ada pendidikan jasmani.

Jadi aku pergi ke gelanggang dan meneruskan setiap perlawanan badminton dengan berbaju kurung.

Selamba.

Aku jadi juara. Semua orang happy.

Aku tak berapa happy. Aku mula berfikir, kalau aku ada kawan atau kalau orang suka aku, mesti aku tak perlu main badminton pakai baju kurung. Mesti aku boleh pinjam baju sukan sesiapa.

Untuk sedapkan hati, aku berkata pada diri sendiri 'Kalau pakai baju sukan, mungkin takkan jadi juara. Ni berkat tutup aurat mungkin.'

Pada hari Isnin berikutnya, kelas terakhir aku ialah pendidikan jasmani sebelum perhimpunan mingguan sekolah. Satu kelas aku berpakaian sukan ketika perhimpunan.

Pada hari itu juga, aku dipanggil ke atas pentas untuk sesi penyampaian hadiah pertandingan badminton yang aku menang minggu sebelumnya.

Aku naik ke pentas untuk mengambil hadiah dengan baju sukan.

Ironik kan?

Seorang lelaki menyambut harijadinya yang ke-98 dan memenangi loteri tetapi dia mati keesokan harinya dengan selamba.

Seorang pelajar main badminton dengan memakai baju kurung sekolah lengkap dengan brooch dan tag nama tetapi menerima hadiah di majlis formal berpakaian sukan yang seluar tracknya ada sedikit terkoyak di bahagian lutut.

Bukankah ironik? Kau fikir?

Wednesday, August 20, 2008

Dedikasi 3

Pelawat (wanita) blog aku yang paling tinggi (dari segi saiz) :

Suka memaksa kucingnya posing, membuat photoshoot dengan adik perempuannya dan menjadikan bulu ayam sebagai prop, sangat rapat dengan keluarganya, pernah menonton perlawanan bola di stadium, tahu translate menggeliat kepada bahasa Inggeris, ada kebolehan membuat lesung pipit diri sendiri (dan orang lain) lenguh, suka masukkan perkataan 'macam' ke dalam kebanyakkan ayatnya (contoh : Hanis tu macam tinggi sangat la, macam sangat tinggi la, macam..macam mana nak cakap aa.. macam Michael Jordan la macam tu), pandai membuat pancakes berbentuk Hello Kitty dan macam banyak lagilah.

Kesimpulan : Dia macam sangat cantik la, macam sangat kelakar jugak la dan macam sangat tinggi la.

Serius.

Dia Hanis Zalikha.

Thursday, August 14, 2008

Anak Mat Nor no. 3 dan Festival Filem Malaysia Ke-21

Festival Filem Malaysia yang Ke-21 telah berlangsung pada hari Sabtu lepas. Tahniah kepada semua pemenang.

Aku bukan nak buat ulasan tentang majlis tersebut. Aku hanya nak bercerita tentang apa yang adik aku, Anak Mat Nor no. 3, telah lakukan.

Pada hari Jumaat, dia telah memberitahu aku yang dia akan menghadiri majlis FFM itu dengan budak-budak jurusan filem institut pengajiannya yang lain.

Adik aku adalah seorang pelajar filem yang berumur 18 tahun dan salah satu pensyarahnya ialah Hishamuddin Rais. Ingat tu.

Filem - 18 tahun - Hishamuddin Rais.

Maka, dia dan 2 orang lagi kawannya memakai t-shirt pagoda nipis putih (yang buruk gila, sumpah!) yang tertulis 'KAMI MAHU ARTISTS, BUKAN CELEBRITIES' di atasnya untuk ke majlis itu.

Perkara yang aku jangka akan berlaku di majlis itu tetapi tidak berlaku pun :
Adik aku dan 2 orang kawannya akan dibaling dengan kasut oleh Hans Isaac, Jehan Miskin, Fasha Sandha atau Erra Fazira.

Perkara yang aku tidak jangka berlaku tetapi berlaku di majlis itu :
Jehan Miskin memberi respon yang bernas terhadap apa yang tertera di baju adik aku dan kawan-kawannya. Respon dia berbunyi 'Saya tak pandai melukis.'

(insert lagu tema siri tv 'Kisah Benar' selepas baris terakhir untuk efek 'Boleh tahan misteri jugak mamat ni')

Maksudnya, ini bukan lukisan Jehan Miskin?

Kebaikan kadangkala dibalas dengan kejahatan, tau?

Monday, August 11, 2008

Jiran aku artis hip hop. Jiran kamu?

Rumah sebelah kiri rumah aku dihuni oleh sekumpulan pelajar-pelajar kulit hitam Taylor's College dari Afrika. Mereka suka pasang lagu-lagu hip hop kuat-kuat seolah-olah rumah mereka itu adalah sebuah kelab malam hip hop. Mereka pasang lagu-lagu itu sepanjang malam dan menyebabkan aku dan jiran-jiran lain sukar untuk tidur.

Aku panggil rumah mereka Ghetto Heaven.

Pagi tadi sewaktu aku hendak memandu keluar dari pagar rumah, aku dihentikan oleh salah seorang penghuni Ghetto Heaven. Penghuni Ghetto Heaven 1 nama dia.

Aku turunkan cermin tingkap kereta dan berkata "Whuttup foo?" dalam hati.

Penghuni Ghetto Heaven 1 itu memakai serba putih, nampak bersih tapi seluarnya itu boleh memuatkan aku empat beradik.

Dia menyerahkan aku cd. Setelah dia ulang tiga kali, barulah aku faham yang dia kata itu album dia dan dia bagi aku percuma.

Aku bukan apa, tapi orang-orang kulit hitam dari Afrika yang tinggal di kawasan rumah aku ni suka menyamar sebagai Americans untuk mengurat wanita. Kononnya mereka P. Diddy, 50 Cent, Jay Z. Dan SS15 Subang Jaya ini adalah Brooklyn atau Queens. Hmm.. SS15 macam Brooklyn.. Di Brooklyn ada tak wanita-wanita tua Cina yang buat senaman tai chi berirama di taman permainan?

Dari segi pemakaian, memang boleh lepas jadi Jay Z, tapi bila buka mulut untuk bercakap, memang agak kantoi dengan loghat mereka yang sukar difahami. Mungkin juga aku yang pekak.

Mungkin.

Jadi, aku ucapkan terima kasih pada Penghuni Ghetto Heaven 1 atas pemberiannya itu. Aku pandu terus. Aku lihat kulit muka album itu, baru aku tahu, nama dia King Lhota. Nama album dia Posi+iv Vibrationz.


Aku rasa sedikit terharu sebab King Lhota menghadiahi aku albumnya walaupun aku tak pernah bertegur-sapa dengan dia.

Terima kasih King Lhota.

Kalaulah dia tahu yang setiap kali polis datang ke rumahnya untuk beri amaran akibat pasang lagu kuat sangat tu sebab aku yang buat aduan....

Monday, August 4, 2008

Aku manusia biasa yang tak mungkin ditonjolkan di dalam I Got Shot in the City

Beberapa minggu yang lalu, sedang aku nyenyak tidur, aku dikejutkan dengan satu bunyi yang sangat kuat. Bunyi tu kalau dieja, macam ni la ejaan dia 'Gedegang!'.

Aku periksa jam, pukul 5.30 pagi. Bunyi itu datang dari luar tingkap bilik aku. Bunyi kompresor alat penghawa dingin yang dihentak. Aku panik. Aku ingatkan ada orang yang cuba pecah masuk tingkap aku.

Aku gagahkan diri untuk selak langsir untuk lihat apa yang sedang melompat-lompat atas kompresor alat penghawa dingin aku itu. Aku pejam mata, aku selakkan langsir perlahan-lahan, aku buka mata kecil-kecil. Dan aku nampak. Aku terkejut dan terus lari ke bawah untuk mendapatkan bibik.

'Bibik! Bibik!! Tolong saya! Ada tikus besar yang macam kucing tapi kurus di luar tingkap saya! Tolong!'

Bibik aku memang dah bangun untuk sembahyang subuh masa tu dengan coolnya bertanya, 'Apa? Tikus besar macam kucing tapi kurus?'

'Iya!!'
aku jawab.

'Oh.. itu musang. Tak apa-apa. Biarin aja.' bibik kata.

Musang? Di SS15 Subang Jaya ni ada musang? Wah.

'Dia makan orang ke tak?!! Saya takut bibik! Badan saya banyak isi!' aku tanya sebab aku tak tahu apa-apa pasal musang kecuali filem Musang Berjanggut.

'Tidak.. Dia makan buah aja..' jawab bibik yang dah sedikit malas nak layan aku.

Bibik beritahu lagi yang musang tu suka makan buah betik yang bibik aku tanam belakang rumah dan musang tu ada 4 beranak kesemuanya.

'Oh, 4 ekor....'

Jadi, aku baring di sofa ruang tamu hingga hari siang sambil memikirkan cara-cara untuk menebang pokok betik di belakang rumah.

***

Malam semalam aku bawa pulang set Snack Plate dari KFC untuk dimakan di dalam bilik sambil tengok tv. Aku memang suka makan sambil tengok tv dalam bilik. Ini penyakit, aku tahu. Tapi.. peduli apa aku.

Aku masuk bilik dengan dua ketul ayam goreng serta kentang putar dan coleslaw. Bila aku duduk saja, tiba-tiba kedengaran bunyi kompresor alat penghawa dingin aku dihentak-hentak.

'Ah, musang-musang ni lagi.' aku kata dalam hati.

Aku dah panik sikit, tapi aku cuba untuk buat-buat tak reti.

Aku sedapkan hati dengan mengulang suara bibik dalam otak aku, 'Musang makan buah aja.. Musang makan buah aja.. Musang makan buah aja..'

Bila aku dah tenang, aku buka kotak Snack Plate aku. Bunyi musang berlompat-lompatan di atas kompresor alat penghawa dingin aku di luar tingkap masih kedengaran..

Aku cuba distract kan diri dengan menghidu ayam goreng Kentucky aku.

'Aahh.... nikmat.'

Tiba-tiba aku teringat sebuah lagu..

'Ibu ayam dikejar musang (kok kok kok kok),
anak ayam cari ibunya (chip chip chip chip).

Ibu ayam berlari terus lari dan ditangkap musang.
Anak ayam mencari terus cari
, ibunya yang hilang..
Oh kasihan, oh kasihan,
aduh kasihan..'

Aku bungkuskan semula ayam goreng aku ke dalam kotak dan lari ke KFC berdekatan dan makan malam di situ.

Namanya Nima 2

Nima, teman serumah aku, Pak Arab yang suka menyanyi lagu-lagu Michael Learns To Rock, sudah berpindah beberapa hari yang lalu. Apa sebab dia pindah tidaklah aku ketahui. Aku relakan saja..

Tak banyak memori yang aku kongsi bersama dengan Nima sebab kami selalu berkurung sahaja dalam bilik masing-masing. Tapi aku agak merindui lagu-lagu (ya, aku mengaku!) dari playlist Nima seperti Paint My Love dan Nothing To Lose nyanyian MLTR, Cheeky Song (Touch My Bum), Still Loving You nyanyian Scorpions dan Goodbye nyanyian Air Supply.

Namun aku pasti, adik lelaki aku mesti merindui teman wanita Nima, seorang gadis Korea, yang selalu lepak di ruang tamu rumah bersama kawan-kawan perempuan Koreanya yang lain. Gadis-gadis comel. Mereka tak faham apa adik lelaki aku cakap dan adik lelaki aku pun tak faham apa mereka cakap tapi mereka saling memahami.

Teman wanita Nima faham yang adik lelaki aku suka lihat dia dan kawan-kawannya pakai hot pants dan adik lelaki aku faham yang mereka selesa memakai hot pants kerana cuaca negara kita panas.

Saling memahami.

Namun begitu, ada satu kejadian yang aku sukar untuk lupa tentang teman wanita Nima. Kejadian ini berlaku beberapa hari sebelum Nima berpindah.

Aku pulang dari kerja awal pada hari itu. Aku masuk ke bilik dan seperti biasa, aku dapati yang lagu Paint My Love sedang berkumandang dari bilik Nima. Aku lontarkan diri atas katil. Mahu tidur.

Tiba-tiba aku terdengar bunyi suara teman wanita Nima sedang melafazkan perkataan-perkataan yang aku tak faham, yang pastinya apa yang dilafazkan itu dengan jelas menandakan yang mereka sedang berasmaradana atau bersetubuh atau bersenggama atau buat sek (kata budak-budak bawah umur yang tengok filem lucah di kafe siber IMAX Seri Ampang, Ipoh).

Bila aku dengar suara mengerang teman wanita Nima diselangi dengan baris-baris kata lagu Paint My Love, aku jadi segan (entah apahal). Jadi aku pun lakukan sesuatu untuk memberi indikasi kepada mereka yang aku dah balik rumah, silalah bersetubuh tanpa bunyi.

Aku buat-buat batuk kuat-kuat.

Ada bunyi asmara lagi.

Batuk lagi.

Masih ada bunyi asmara.

Batuk dengan lebih kuat hingga tekak rasa pedih.

Tiada lagi bunyi asmara.

Lega.

Aku baring, cuba untuk tidur..

Buat pertama kalinya aku rasa bahasa Korea tu seksi...