Monday, June 30, 2008

Semua yang dilihat di TV adalah tipu semata-mata

Kamu tahu apa itu drift? Jika tidak, boleh mula google atau tonton filem 'Tokyo Drift'.

Selepas kegagalan/kejayaan filem Impak Maksima di pawagam, TV3 mula menayangkan 'Impak Maksima the Series' pula.

Impak Maksima/Impak Maksima the Series memaparkan kehidupan orang-orang yang berkecimpung dalam sukan bermotor drift di Kuala Lumpur ni. Macam-macam aspek yang diselit di dalam siri tv ini selain dari perihal drift, seperti tentang cinta (mestilah 3 segi), dadah, gengsterism, gadis-gadis jalanan dan macam-macam. Maklumat ni aku dapat dari Wikipedia.

Antara pelakon-pelakon Impak Maksima :

Awal Ashaari (gambar diambil dari sini)

Ashraf Muslim (gambar diambil dari sini)

Eizlan Yusuf (tengah - gambar diambil dari sini)

Mereka bertiga ni memainkan watak 'drifters' di dalam filem/siri tv ini.

Tadi aku meneroka ke beberapa laman web sukan drift Malaysia dan telah mencuri beberapa gambar drifters kita.

Jemputlah lihat (klik pada imej untuk gambaran yang lebih besar dan jelas).



Gambar-gambar diambil dari sini.

Gambar diambil dari sini.

Ada yang macam Awal Ashaari? Ada yang macam Ashraf Muslim? Macam Eizlan Yusuf ada?

Tu je lah.

***

Tahun lalu aku ingat mahu pergi ujibakat untuk siri tv Kami. Aku beritahu niat suci aku tu pada kawan aku yang bekerja di syarikat yang menerbitkan Kami.

Dia cakap, 'Kita orang cari young Sofea Janes sahaja'.

Betapa koyaknya hati aku masa tu.

Betul ke aku tak ada rupa Sofea Jane?

Jangan jawab.

Repost

Aku pernah bangkitkan hal ini di dalam blog aku yang dah pupus dulu. Tapi aku mahu cerita lagi sekali sebab benda ni tak pernah gagal untuk menceriakan hati aku bila aku teringat tentangnya.

Banyak tahun yang lalu aku menonton satu drama Melayu.

Satu babak dari drama tersebut :

Seorang bos sedang duduk di dalam pejabatnya yang agak kecil. Meja bos dipenuhi dengan fail-fail bermacam warna. Fail yang banyak, menandakan bos yang sibuk (Oooo..).

Bos memakai blazer hijau tua (pinjam) yang sedikit oversized serta seutas jam berwarna emas pada tangan kanannya (jam juga agak longgar).

Bos menyemak fail-failnya. Bos kelihatan runsing. Bos bersandar pada kerusi sambil memicit-micit kepalanya menggunakan tangan kanan (Nak tunjuk jam tangan emas la tu).
Kemudian, bos menekan butang interkom untuk memanggil setiausahanya, 'Mary, masuk bilik saya kejap. Iya, sekarang.'

Tuk! Tuk! Tuk! (bunyi pintu diketuk)

Bos bertanya dalam nada suara yang paling berkarisma (siap dengan kening sebelahnya terangkat lagi), 'Siapa?'

Sila beri tepukan untuk bos.

Sunday, June 29, 2008

Bawah Ketiak Belakang

Aku terima mesej teks dari kawan aku :

Ey, kau tau tak jangan main belakang, di bawah ketiak isteri?

Aku ingatkan dia tengah menasihati aku.

Jadi, aku jawab :

Aku.... tak ada isteri. Dan aku tak pernah/akan main belakang (belakang disini membawa beberapa maksud) di bawah ketiak sesiapa pun. Terima kasih sebab nasihatkan aku.

Dia balas :

Itu tajuk siri tv baru kat Astro la.. 'Jangan Main Belakang' dengan 'Di Bawah Ketiak Isteri'.

Aku kata :

Oh. Terkejut aku, babi.

Tak tahulah normal atau tidak, tapi bila aku dengar 'Jangan Main Belakang', aku akan clench (baca : kemut) punggung aku secara automatik.

Kamu begitu juga ke? Atau aku seorang yang rasa begini?

MeLayu

Ada orang cakap pada aku yang aku ni kurang Melayu. Orang itu berbangsa Melayu, walaupun rambutnya berwarna karat. Aku tahu warna karat itu bukan semulajadi. Aku yakin.

Rambut aku hitam.

Aku tak tahu apa itu Melayu sebenarnya. Aku rasa kadang-kadang ramai orang yang keliru antara bangsa dan agama. Melayu dan Islam.

Kalau dia kata aku kurang Islamik, aku boleh terima (walaupun tak bangga). Tapi bila dia kata aku kurang Melayu.. aku jadi kurang pasti.

Tapi ada satu perkara yang boleh bantu aku untuk pastikan. Perkara ini akan dipersetujui oleh orang-orang yang mengenali aku.

Jika kamu membuat temujanji dengan aku pada jam 2 petang, aku akan tiba dengan muka tersenyum pada jam 5.30 petang.

Tak cukup Melayu ke tu?

Aku tak pakai skinny jeans warna merah bukan sebab tak ada saiz.

Aku pasti kamu semua pernah berada di dalam situasi di mana kamu terlalu berhati-hati sampai tersilap langkah. Padahal jika kamu buat cool (sejuk?) sahaja, pasti semua berjalan dengan lancar.

Minggu lepas, set tempat kerja aku didatangi seorang tetamu jemputan khas. Namanya Norisah Baharom. Dia seorang pemain tenis berkerusi roda negara. Dia agak cool. Aku yang tak cool.

Aku mengaku aku bodoh sebab terlalu nak berhati-hati bila bercakap dengan dia. Padahal dia manusia biasa. Macam aku, macam kamu. Tapi kakinya lumpuh dan dia berkerusi roda, itu saja beza kami.

Kebodohan satu : Bila bercakap dengan dia aku buat muka kucing. Konon sweet la. Padahal bila aku buat balik muka kucing aku depan cermin, aku rasa nak tampar muka sendiri sebab buruk gila rupanya. Tak sweet langsung. Selepas bersembang kecil dengan dia sekejap, aku mengambil keputusan untuk pergi ke tandas untuk urusan number one. Sebelum masuk tandas aku ternampak reflection wajah aku di cermin sebelah pintu tandas itu dan dapati rambut aku kusut-masai. Waktu itu Norisah Bahrom berada tidak sampai 5 tapak jauh dari aku. Aku lihat rambut di cermin dan berkata, 'Wei, gila CACAT rambut aku!' Lepas tu aku baru tersedar dan rasa nak bunuh diri... Kenapa aku tak boleh kata 'Wei, gila TAK TERURUS rambut aku!' Kenapa perlu guna perkataan cacat? Kenapa? Kenapa?

Kebodohan dua : Sewaktu di sekolah, aku main tenis. Tahun itu, aku jadi presiden kelab tenis. Bukan saja presiden, malah akulah juga bendahari, akulah penasihat, akulah penolong kanan dan segala jawatan lain pun disandang oleh aku kerana aku seorang sahaja ahli kelab tenis tahun itu. Jadi aku buat-buat pandai bercerita dengan Norisah Bahrom tentang tenis. Menerusi pengalaman aku, selalunya orang yang bermain tenis, tangannya akan besar sebelah. Mengikut tangan mana yang digunakan untuk main tenislah. Aku guna tangan kanan, jadi tangan kanan aku sahaja yang berotot. Memang kelihatan kurang seimbang, sebab tu aku berhenti main tenis.

Jadi aku tanya dia (masih buat muka kucing), 'Norisah,dulu saya main tenis, tangan saya besar sebelah. Norisah tak ada masalah tu ke?'

Dia jawab, 'Oh, tak ada. Sebab saya main tenis guna tangan kanan, tangan kiri saya kena guna untuk control wheel chair ni, jadi seimbanglah.'

Aku lupa dia kena kawal kerusi roda. 'Junad(bukan nama sebenar) bodoh Junad bodoh Junad bodoh', aku sumpah diri sendiri dalam hati.

Aku jawab, 'Oh. Untunglah macam tu, dua-dua tangan ada muscle. Macam saya dulu sebelah je.' diikuti dengan gelak awkward.

*Insert bunyi cengkerik (crickets) di sini.

'Junad bodoh Junad bodoh Junad bodoh Junad bodoh'

Saturday, June 28, 2008

Meet Syed Husni

Husni Al-Attas (Delaware) wrote
at 2:22pm on June 16th, 2008
Junz kau makan ubat pelupa bole tak? semua bende kau nak ingat lepas tu siap bole cerita balik sebijik sebijik pulak tu...dahsyat kau ni.

Husni tulis ini di Wall aku selepas aku mengingatkan dia tentang perkara-perkara yang memalukan yang pernah berlaku sewaktu kami sama-sama belajar di UiTM Shah Alam dulu.

***

Tahun 2001, aku mula hidup dengan gelaran sebagai pelajar universiti. Itu kali pertama aku berjauhan dengan keluarga. Memang tak biasa. Kali pertama aku tinggal di hostel, kali pertama cari makanan sendiri, kali pertama makan mi segera campur serunding, kali pertama basuh baju sendiri/hantar dobi sendiri, kali pertama bila ponteng kelas beli M.C sendiri, dan banyak lagi benda yang kali pertama aku lakukan pada tahun itu.

Kiranya tahun itu, aku mula belajar untuk hidup sendiri.

Semester pertama aku hanya berkawan dengan budak-budak yang sama bilik dan kelas dengan aku sahaja. Aku memang susah berkawan. Maklumlah, pemalu (mari kita ramai-ramai kata 'Awwwww' sekarang).

Waktu itu aku belum mengenali Husni, dia kelas lain. Lagipun dia hidung tinggi (hidung tinggi untuk Husni membawa dua maksud. Satu : Sombong. Dua : Hidungnya tinggi secara literal, boleh gantung penyangkut baju atau bingkai gambar keluarga. Sila lihat gambarajah jika tidak percaya. Tinggi bukan hidung dia?)

Hidung dari tepi.

Jadi memang sepanjang semester pertama, aku tak pernah bercakap dengan Husni sebab aku tak gemar tengok muka dia. Aku rasa dia pun tak gemar tengok muka aku. Rasa intimidated la tu. Tapi bila aku kata aku tak pernah bercakap dengan dia, tak bermaksud aku tak kenal dia. Satu kampus kenal dia. Mungkin sebab orang ingat dia pelajar dari program student exchange ke apa sebab rupa dia memang..entahlah. Korang tengok je lah gambarajah lagi sekali.

Hidung dari depan.

Masuk semester kedua, aku kurangkan sikit sifat malu dan mula berjinak-jinak dengan orang ramai. Ramai sikitlah kawan aku masa ni. Tapi aku tetap tak berkawan atau bercakap dengan Husni. Entah kenapa, bila tengok dia rasa nak terajang. Aku pasti ramai orang yang rasa begitu terhadap Husni, kecuali perempuan-perempuan naive yang tak tahu apa itu maksud buaya darat.

Satu malam, aku dan teman sebilik aku berjalan dari hostel ke 7-Eleven yang berdekatan untuk membeli makanan. Aku beli sekotak susu kacang soya dan sebungkus biskut Tiger. Kawan aku beli apa entah, aku tak ingat, tak penting pun.

Kawan aku tanya, 'Kau nak makan biskut je ke?'

Aku jawab, 'Hak ah, biskut Tiger cicah soya bean sedap tau.'

Kawan aku kata, 'Ewww...' dalam nada menghina makanan aku.

Selesai membeli kami jalan pulang menuju ke hostel. Untuk sampai ke hostel, kami kena melalui satu skate park tak jadi yang dibina oleh budak-budak Shah Alam Seksyen 18. Kami nampak Husni dan Sabri (teman sekelas aku) sedang melepak di skate park tak jadi itu.

Sabri panggil kami, 'Woi! Woi! Meh la lepak sini!'

Aku tak nak pergi, tapi aku paksa diri, pergi je lah..

Husni menyambut kami dengan senyuman tak ikhlas. Aku rasa macam nak tampar muka dia, tapi memandangkan tapak tangan aku lagi kecil dari hidung dia, aku batalkan niat itu. Aku balas dengan senyuman yang lagi tak ikhlas. 'Ambik kau!' aku kata dalam hati.

Tiba-tiba Husni kata, 'Lepakla sini kejap. Makan biskut Tiger cicah soya bean dengan aku. Sabri tak suka. Layan siyottt makan benda ni!', sambil mengeluarkan sekotak susu kacang soya dan sebungkus biskut Tiger.

Dari air susu kacang soya dan biskut Tiger itu aku tahu;

Aku boleh kawan lama dengan budak ni.

Aku boleh makan ubat pelupa atau makan semut banyak-banyak (orang kata kalau makan semut boleh jadi pelupa) untuk buangkan memori tentang Husni yang hafal lagu-lagu KRU dan Paula Abdul. Iya, Paula Abdul. Favourite dia lagu 'Straight Up', dia hafal dengan steps tarian sekali.

Tapi tentang susu kacang soya dan biskut Tiger ni, aku mahu simpan. Aku harap tiada ubat atau semut yang boleh buat aku lupa.

Tuesday, June 17, 2008

Aku adalah televisyen

Jam 8.05 malam.

Aku menikmati makan malam sambil membaca bahan bacaan yang aku beli untuk Bibik tadi.

Mangga.. (nama bahan bacaan, bukan makan malam)

Aku dapati bahawa muka surat pin-up poster lelaki-lelaki kurus keding/gempal/beberapa saiz lain memakai seluar tights takat lutut di tepi dan dalam kolam renang telah dicabut.

Aku mula meragui citarasa Bibik terhadap lelaki.

Pose wajib.


Kalau bergambar di kolam renang, kena buat muka fierce. (Muka-muka orang yang syampu rambut bila mandi sungai)

Kau adalah televisyen

Tadi aku dah melakukan sesuatu yang melanggar prinsip aku. Aku terpaksa. Dipaksa? Hak ah.

Bibik aku sakit.. Dan dia jarang minta aku buat benda untuk dia. Selama ni dia hanya minta aku belikan dia buah-buahan, kredit Digi RM10 (pernah juga RM30, tapi aku suruh dia bayar balik) dan adalah sekali dua Colonel Burger KFC.

Permintaan dia kali ni agak berat. Tapi macam aku katakan tadi, dia sakit. Aku tak sampai hati nak kata 'No bibik, no!'

Benda ni aku tak pernah buat. Okey, pernah buat. Tapi setiap kali aku buat mesti sebab aku dipaksa secara kejam atau ditawarkan ganjaran yang lumayan.

Aku tak ada cukup courage untuk buat benda ni.

Demi merealisasikan kemahuan bibik, aku bawa kereta dengan laju dan menuju ke kedai mamak berdekatan. Sebelum turun kereta, aku pandang kiri dan kanan dan kiri lagi, bukan sebab nak melintas jalan, tapi untuk periksa jika ada orang-orang yang aku kenal atau aku minat.

Tengok kiri, kanan, kiri. Okey, tak ada Winona Ryder. Turun kereta. Lari sepantas kilat masuk ke kedai mamak.

Selesai membeli, aku terus pulang.

Knock knock. Aku ketuk pintu bilik Bibik.

Beberapa saat selepas itu, dia buka pintu.

Muka Bibik nampak lesu.

'Bibik, HAI tak ada. URTV dengan Mangga je ada. Nah.'

Bibik senyum lebar. Muka sudah mula ada warna, tidak pucat lagi.

Aku senyum tak lebar sangat.

Kedai majalah mamak patut buat drive-thru.

****

Circa 2003, 2 orang juruhebah dari sebuah rangkaian radio terkemuka Malaysia telah membuat kuiz di pagi hari. Soalannya berbunyi begini (lebih kurang) : Majalah apakah yang paling ramai pembaca di dunia?

Seorang kakak menelefon untuk menjawab soalan tersebut. Dari bunyi suara kakak itu, aku bayangkan dia seorang wanita berumur lewat 30-an, beranak 3, berbadan agak gempal, pakaian kegemaran baju kelawar/kaftan (sebab berangin), suka menonton drama-drama Melayu sambil makan cokodok, suka mengumpat bersama jiran-jiran di waktu petang hingga Maghrib, dan kalau suaminya balik lambat dia akan berkata, 'Amboi bang, lambat balik hari ni, tadi meeting ke dating?' sambil mukanya penuh ditepek bedak sejuk dan kedua tangannya mencekak pinggang (ada cokodok dalam salah satu tangan). Hm..banyak juga benda yang aku fikir pasal kakak tu tapi tak perlulah aku kongsi semua.

Berbalik kepada tujuan kakak tu telefon tadi. Kakak tu dengan angkuh dan yakin sambil suara menjerit sikit dengan intonasi macam 'Apa bodoh sangat soalan ni, bagi soalan susah sikit boleh tak?' nya menjawab : Majalah URTV lah!

Jawapan sebenar : Reader's Digest.

Monday, June 16, 2008

Namanya Nima

Aku ada teman serumah. Dia berasal dari Iran dan namanya Nima. Muka dia macam David Copperfield namun dia bukan seorang ahli silap mata. Aku tahu dia bukan ahli silap mata sebab hari tu aku tengok dalam topi dia, tak ada arnab putih.

Okey, tak kelakar.

Nima adalah seorang lelaki yang berumur 20 tahun. Dia menuntut di Kolej Taylor di belakang rumah aku ni, begitu juga teman wanitanya.

Teman wanitanya berasal dari Korea.

Mereka comel bila bersama.

Penguasaan bahasa Inggeris mereka berdua amat minimal. Jadi mereka selalu berusaha untuk memperbaiki kelemahan bahasa Inggeris mereka. Antara kaedah-kaedah yang mereka gunakan adalah dengan membaca majalah-majalah dan buku-buku berbahasa Inggeris dan yang paling selalu ialah dengan menyanyikan lagu-lagu bahasa Inggeris bersama-sama di dalam bilik.

Lagu kegemaran mereka untuk menyanyi secara duet adalah lagu Paint My Love nyanyian Michael Learns To Rock.

Bila aku terdengar mereka nyanyi, aku akan secara automatik terikut nyanyi sama.

Pilihan lagu-lagu mereka memang bukan lagu-lagu yang aku suka. Selain lagu-lagu Michael Learns To Rock, mereka juga suka nyanyi lagu-lagu nyanyian kumpulan Aqua, M2M, Venga Boys dan ada juga Peter Andre.

Aku tak tahu macam mana, tetapi aku tahu senikata setiap lagu yang mereka nyanyikan. Memang ajaib. Setiap kali mereka nyanyi lagu-lagu ini, aku akan terikut menyanyi sama secara spontan. Seperti aku kata, memang ajaib bila rupa-rupanya aku hafal lagu Pretty Boy nyanyian M2M.

Selama ni aku tak kisah pun mereka nak nyanyi lagu apa. Tetapi pagi tadi, aku terpaksa ambil kisah.

Mereka pasang lagu The Cheeky Song (Touch My Bum) nyanyian The Cheeky Girls.

Sekarang sudah jam 7 malam, lagu itu masih bermain di dalam kepala aku. Aku risau.

Sunday, June 15, 2008

Walaupun aku suka Julia Rais, aku takkan menamakan anak aku Mira Edora.

Aku selalu kata aku tak suka surprises. Lebih-lebih lagi kalau 'kejutan majlis harijadi' (betul ke istilah ni? Macam salah tapi aku peduli apa, asalkan kau berlima faham apa maksud aku). Aku rasa sebab itu tiada siapa pernah buat kejutan majlis harijadi untuk aku.

Tapi bila aku fikir semula, aku tak pernah mengalami kejutan majlis harijadi, jadi macam mana aku nak tahu aku suka atau tak? Sekarang aku tak pasti. Suka atau tak?

Dalam 5 hari, ada dua surprise parties yang aku dah hadiri. Harijadi kawan-kawan baik aku. Julia dan Suff. Aku memang diselubungi orang-orang yang suka anjurkan surprise parties. Aku pun hairan macam mana mereka kumpul kekuatan untuk menyusahkan diri dan memeningkan kepala demi menjayakan sebuah majlis harijadi mengejut.

Apabila harijadi aku yang baru lepas tiada kejutan mahupun renjatan berlaku, aku terkejut. Kenapa tiada kejutan?

Mungkin itulah kejutannya.. tiada kejutan.

Tuesday, June 10, 2008

Dedikasi

02.06

Selamat Harijadi Hazel! (nama sebenar)

08.06

Selamat Harijadi Zakartul! (bukan nama sebenar, tapi kalau nama betul dia ini kan cool?)

10.06

Selamat Harijadi Mak! (nama sebenar)

Selamat Harijadi Julia! (nama sebenar)

17.06

Selamat Harijadi Suff! (nama sebenar)

Saturday, June 7, 2008

Saja bagitahu.

If we can land a man on the moon, surely I can win your heart.

Beulah. Biol la.

Kadang-kadang aku baca Doraemon untuk menyedapkan hati. Okey, selalu.

Ada beberapa benda dan perkara yang boleh membuatkan aku mengeluarkan air mata serta-merta.

Contohnya :

1. Kematian orang yang aku sayang.

2. Bila hidung ditumbuk/disiku/dibaling dengan bola keranjang secara sengaja atau tidak. Memang tanpa membuang masa, mata akan mula berkaca-kaca.

3. Bila benda berat seperti seterika menghempap jari kaki yang paling kecil (ada nama khas tak untuk jari kaki yang paling kecil tu?)

4. Bila terbaca buku rekod laporan pelajar aku masa tingkatan 4 dan 5. Ternyata, bukan cili merah saja yang boleh memedihkan mata. Dakwat merah juga boleh rupanya.

Dan pagi tadi aku telah menambahkan lagi satu perkara ke dalam senarai ini.

5. Bila bayar RM50 dan dapati minyak hanya naik lebih sikiiit dari suku tangki.

Memang aku terkejut dan terdiam hingga abang Bangladesh yang tolong aku isi minyak dengan ala-ala caring bertanya 'Ade, ok ka? Ade? Ade? Ade!' Dia panggil aku 'Adek' sebenarnya, tapi huruf 'k' dia silent)

Bila agaknya air mata boleh berubah menjadi petrol?

Friday, June 6, 2008

Umur : 25, Status : Bujang, Emosi : Terganggu

Semua gadis 25 tahun yang aku kenal sudah mula panik kerana mereka belum berkahwin.

Tenanglah kawan-kawan..

Tarik nafas dalam-dalam..

Dan fikir ini : Ellen DeGeneres dah 50 tahun baru nak kahwin.

Ini bermakna, kita semua.. Maksud aku, kamu semua, masih ada lagi 25 tahun...

Relax, okay?

Wednesday, June 4, 2008

Janganlah fikir aku tak cool hanya kerana aku tak pakai t-shirt 'I heart KL' atau 'Saya Jiwa Kosong' dan tak minat Hujan.

Dari ketika aku pandai bercakap dan membaca, heroes aku adalah, tak lain dan tak bukan, ibu bapa aku.

Setiap hari bila aku pulang dari tadika, aku akan tanya ibu dan bapa aku tentang kesahihan setiap perkara baru yang cikgu aku ajar. Aku tak percayakan cikgu-cikgu tadika, aku hanya percaya ibu bapa aku sahaja. Waktu itu, aku rasa cikgu-cikgu tadika aku tak cerdik. Hingga ada satu insiden di mana aku telah mengunci cikgu tadika aku di luar kelas dan tak bagi dia masuk, lalu aku mula take over kelas tersebut dan mengajar kawan-kawan sekelas aku. Sorry Puan Normah..

Perkara yang sama berlaku pada zaman aku sekolah rendah. Hari-hari aku pulang dari sekolah dan periksa dengan ibu bapa aku kalau-kalau ilmu yang cikgu-cikgu aku ajar adalah betul atau penipuan semata-mata. Aku tanya tentang semua mata pelajaran. Bahasa Malaysia, English, Pendidikan Islam, Matematik, Alam dan Manusia, Pendidikan Seni, semua. Oh, kecuali Pendidikan Jasmani.

Bila aku masuk tingkatan satu, aku masih amalkan kaedah ini. Mat Nor dan isteri makin pening sebab lebih banyak mata pelajaran. Bila aku kata yang aku tak percayakan cikgu-cikgu, aku juga tidak percayakan kawan-kawan. Jadi segala apa yang mereka kata pada aku, aku akan tanya ibu bapa aku, betul ke tak. Sehinggalah pada satu hari....

Seperti biasa, Mak ambil aku dari sekolah. Dalam perjalanan dari sekolah ke rumah aku cerita tentang benda-benda yang aku belajar hari itu. Tiba-tiba aku teringat tentang insiden pelik yang berlaku pada aku di sekolah. Aku tanya Mak,

'Mak, tadi kat sekolah ada budak laki panggil Jebon 'Kepala buto', lepas tu semua orang ketawa. Kepala buto tu apa? Macam nerd ke?'

Mak aku tanya, 'Which boy?'

'Adalah, my classmate. Kepala buto tu apa?' (sampai sekarang aku tak tahu ejaan sebenar perkataan itu, maaf kalau salah)

Keesokan harinya, Mak hantar aku ke sekolah sampai aku masuk dalam kelas. Dia duduk sebelah aku.

Dia tanya 'Mana budak yang panggil kamu K.B tu?'

'Hah? K.B?'

'Kepala buto la. Yang kamu cakap kat mak semalam.'

'Oh. Yang tu.' Aku tunjuk ke arah Bidol (nama sebenar dirahsiakan).

Mak aku pergi duduk sebelah Bidol pulak. Aku tak tahu apa yang mak aku kata pada dia tapi sejurus selepas mak aku selesai cakap dengan dia lalu cium aku goodbye dan pulang, Bidol menangis macam Erra Fazira dalam filem Sembilu (Sembilu yang pertama, bukan Sembilu 2 atau Sembilu 2005).

Sebab persitiwa itu, semua orang takut nak kawan dengan aku. Aku sangat marah dengan Mak masa tu. Kerana dia, semua orang tak mahu kawan dengan aku. Jadi, aku berhenti berkomunikasi dengan Mat Nor dan isteri. Aku berhenti manja macam kucing. Ego. Aku jauhkan diri.

Sepanjang tingkatan 1, kerja aku hanyalah mengambil hati dan membodek budak-budak sekolah aku dan cuba jadi seseorang yang mereka suka, walaupun aku sendiri tak suka.

Aku hanya mahu diterima. Mahu fit in. Itu lebih penting.

Tabiat aku yang suka bertanya tentang setiap benda yang aku belajar di sekolah pada Mat Nor dan isteri, aku hentikan.

Sebab itulah bila pertama kali aku dengar perkataan 'palat', aku rujuk Kamus Dewan Bahasa dan Pustaka.

Dalam kamus bergambar tak ada.